POTRET DIRI

27 Oct 2013

Membangkitkan Diri Sejati


Bahkan, kebanyakan dari kita adalah kumpulan refleks dan saraf yang terkondisi, yang secara konstan terpicu oleh situasi dan keadaan di luar. Seringkali keadaan tersebut hanyalah ritme naik turunnya kehidupan setiap hari. Tapi ada saat-saat dalam hidup kita ketika stres, tekanan, kekecewaan, dan kegelisahan dapat menjadi penderitaan yang luar biasa.

Seperti yang kita tenun melalui kehidupan, beberapa orang menemukan diri mereka dalam hubungan yang telah menjadi berantakan atau berakhir secara tak terduga, dalam kasus lain, karier seseorang berhenti secara tiba tiba, dan bahkan ada saat-saat dalam kehidupan kita ketika ketidakseimbangan dalam kesehatan dan kesejahteraan yang tiba-tiba mulai mewujudkan diri mereka sebagai kondisi penyakit. Jadi seringkali kita mendefinisikan diri kita sebagai peran yang kita mainkan dalam hubungan-hubungan atau pekerjaan tertentu. Misalnya, Saya seorang ibu, Saya seorang istri, Saya seorang manajer, Saya wakil presiden direktur. Ketika, karena alasan apapun, peran dan aspek kehidupan kita yang telah kita gunakan begitu lama untuk mengidentifikasi diri kita dan membawa harga diri kita tiba-tiba berhenti melayani keinginan kita, kita biasanya merasakan rasa kehilangan, kekosongan atau kebingungan.

Tidak peduli bagaimana kita telah merasa kehilangan dalam cerita-cerita yang diberitahu oleh ego kita tersebut, selalu ada perjalanan kembali ke Diri sejati kita. Sebenarnya, kita tidak pernah kehilangan hubungan kita dengan diri sejati kita karena sifat dasar kita adalah kesadaran murni. Diri yang sebenarnya ada di luar batas ruang dan waktu, tidak memiliki awal atau akhir dan karena itu adalah abadi.

Setiap masing-masing dari kita adalah ibarat sebuah gelombang kecil dari lautan intelijensi kesadaran yang menciptakan segala sesuatu di alam semesta tubuh kita, bintang-bintang, galaksi, dan semua yang lain. Karena itu kita merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari lautan intelejensi kesadaran ini, kita adalah juga sumber dari semua realitas. Setiap saat, kita bersama dengan Tuhan menciptakan dunia kita atau alam semesta.

Tradisi kebijaksanaan kuno dan ilmu modern telah mengatakan bahwa tubuh kita, pikiran kita, dan dunia fisik ini adalah proyeksi dari kesadaran kita. Hanya kesadaran yang nyata, segala sesuatu yang lain hanyalah proyeksi kesadaran. Tulisan suci Veda kuno mengatakan, Anda tidak berada di dunia ini, dunialah yang berada di dalam diri Anda. Alam semesta ini hanyalah selubung ilusi yang dikenal sebagai maya dalam tradisi yoga kuno yang membuat kita melihat bahwa segala sesuatu adalah kesadaran murni. Ketika kita menembus tabir itu, kita akan menemukan kesadaran murni dalam segala hal dan memiliki akses ke potensi kreatif yang tidak terbatas.

Praktik untuk Kebangkitan

Intuisi, perhatian, imajinasi, niat, inspirasi, kreativitas adalah bahan dasar dari kesadaran. Dengan semua itu kita bisa membentuk realitas pribadi kita, dan membentuk realitas kolektif kita. Prinsip-prinsip universal berikut ini akan membantu Anda menyadari bagaimana Anda menciptakan realitas Anda, dan akan memberdayakan Anda untuk mengubah atau melepaskan apa pun tidak lagi melayani Anda. Pilihlah salah satu prinsip untuk difokuskan setiap hari dan berkomitmen untuk menerapkannya dalam kehidupan Anda:

1. Diri sejati saya adalah kesadaran murni, yang tak terbatas.
Saya akan selalu mengingat bahwa pikiran selalu datang dan pergi, tapi inti dari kesadaran adalah abadi. Hari ini saya akan mengalami diri sendiri di luar batasan itu. Saya akan menyisihkan waktu untuk hadir dengan diriku sendiri dalam keheningan. Saya akan mengalami diri saya sebagai cinta, sebagai cahaya yang mengalir dari hati saya dan menyebar keluar ke alam semesta sejauh kesadaran saya dapat mencapai.

2. Peristiwa-peristiwa dalam hidup saya mencerminkan siapa saya.
Saya akan memilih satu hal yang terjadi hari ini dan melihat bagaimana cermin diri saya. Jika saya merasa marah pada seseorang, saya akan melihat bahwa apa yang tidak saya sukai pada orang tersebut sesungguhnya ada dalam diri saya. Jika saya mendengar percakapan yang menarik perhatian saya, saya akan mengambil pesan tersebut sebagai pesan pribadi. Saya akan melihat dunia di dalam diri saya.

3. Orang-orang yang berada dalam kehidupan saya mencerminkan aspek dari diri saya.
Hari ini saya akan melihat teman-teman saya, keluarga, dan setiap orang yang saya temui sebagai gambaran diri saya. Setiap orang hadir sebagai kualitas yang saya ingin lihat dalam diri sendiri atau ingin tolak. Saya akan belajar paling banyak dari mereka yang saya sangat sukai dan sangat tidak sukai.

4. Apa pun saya perhatikan akan tumbuh.
Saya akan melihat satu-persatu bagaimana saya menggunakan perhatian saya. Saya akan menginventarisasi kegiatan saya untuk mengetahui berapa banyak waktu saya habiskan di televisi, internet, hobi, gosip, pekerjaan yang saya cintai, pekerjaan yang saya takuti, kegiatan yang memenuhi saya, atau fantasi yang muncul. Saya akan bertanya pada diri sendiri, Apa yang ingin saya tumbuhkan dalam hidup saya? Jawabannya akan memberitahu saya bagaimana perhatian saya perlu diubah.

5. Tidak ada yang acak kehidupan penuh dengan tanda-tanda dan simbol-simbol.
Saya akan mencari pola dalam hidup saya. Pola itu bisa berada di mana saja apa yang orang lain katakan kepada saya, cara saya bereaksi terhadap situasi, bagaimana saya memperlakukan. Saya akan membuka kesadaran saya untuk keyakinan tersimpan yang telah membentuk realitas saya. Apakah saya memiliki peluang untuk keberhasilan atau kegagalan? Tanda-tanda apakah yang saya percayai atau tidak memiliki pengaruh pada diri saya. Saya akan mencari tanda-tanda itu untuk keyakinan saya apakah saya pantas mendapatkan cinta atau tidak.

6. Alam semesta selalu memberi saya hasil yang terbaik.
Hari ini saya akan berfokus pada semua karunia dalam hidup saya. Saya akan menunjukkan rasa terima kasih atas apa yang bekerja daripada bertahan pada apa yang tidak. Saya akan melihat bagaimana tingkat kesadaran saya sendiri membentuk persepsi saya terhadap dunia yang saya ciptakan bersama.

7. Kesadaran batin saya selalu berkembang.
Hari ini saya akan bertanya pada diri sendiri seberapa jauh saya telah sampai di jalan yang telah saya pilih. Di mana posisi saya berada saat ini? Ke mana saya akan pergi? Bahkan jika saya tidak melihat hasil eksternal secara langsung, saya merasa bahwa saya bertumbuh di dalam? Saya akan menetapkan tujuan saya bergerak dari ruang sempit menuju ekspansi.

Kebebasan untuk Mengasihi : Inti dari emosi

Sebagian besar dari kita tidak pernah memahami tentang bagaimana mengasihi. Ketika kita tumbuh berkembang, kita belajar dengan mengamati orang tua kita, saudara, dan pengasuh, yang mungkin kompeten atau tidak kompeten dalam mengelola dan mengekspresikan emosi mereka. Jika orang tua Anda, seperti begitu banyak orangtua, adalah emosional, Anda mungkin mengalami tantangan dalam memenuhi kebutuhan cinta Anda sebagai orang dewasa. Langkah pertama dalam menciptakan hubungan lebih mencintai adalah memahami sifat alami dari emosi.

Membawa Kesadaran pada Emosi

Emosi adalah sensasi fisik yang terkait dengan pikiran-pikiran dalam benak Anda. Mereka adalah inti dari pengalaman pikiran-tubuh. Pada tingkat paling mendasar, kita memiliki kapasitas untuk hanya dua perasaan dasar yang disebut kenyamanan dan ketidaknyamanan. Ketika sesuatu atau seseorang yang membuat kontak dengan tubuh Anda, yang merupakan batas fisik diri Anda, serat saraf mengirimkan pesan kenyamanan (belaian penuh kasih sayang) atau ketidaknyamanan (orang yang menginjak kaki Anda). Demikian pula dengan pendekatan batas-batas emosional Anda, Anda menerima sinyal kenyamanan (pujian seseorang pada Anda) atau ketidaknyamanan (seseorang mengkritik Anda).

Sebuah sinyal kenyamanan biasanya mendorong Anda untuk bergerak ke arah sumber rangsangan, sementara sinyal ketidaknyamanan membujuk Anda untuk menjauh dari itu. Kita bisa mengekspresikan kedua kutub emosi ini dalam berbagai cara:

Kenyamanan Kesenangan Kebahagiaan Cinta didekati
Rasa ketidaknyamanan Kesedihan Ketakutan dihindari

Apakah Anda menyadari atau tidak hal itu, setiap keputusan yang Anda buat didasarkan pada harapan bahwa pilihan Anda akan menghasilkan sesuatu yang lebih nyaman, atau paling tidak ketidaknyamanan berkurang. Hal ini berlaku pada bagaimana Anda memilih pasangan, pekerjaan, atau merek pasta gigi.

Mengapa saya Merasakan hal ini?

Meskipun setiap kita semua didorong oleh prinsip kesenangan/penderitaan ini, hal yang sama bisa menghasilkan kenyamanan atau ketidaknyamanan yang berbeda untuk setiap orang. Jika Anda menyukai kue stroberi, makan kue ini untuk pencuci mulut akan membawa Anda kesenangan. Di sisi lain, jika Anda alergi terhadap stroberi, pengalaman yang sama akan menghasilkan perasaan tertekan. Beberapa orang bergembira saat naik roller coaster sementara yang lain tidak akan naik bahkan jika mereka dibayar.

Untuk mulai membawa pola emosional bawah sadar kita ke kesadaran, kita perlu bertanya pada diri sendiri pertanyaan kritis:

Apakah yang menentukan apakah saya menafsirkan pengalaman sebagai nyaman atau tidak nyaman?
Ketika saya menanyakan pertanyaan ini di seminar, jawaban pertama yang tak terelakkan adalah pengalaman sebelumnya. Hal ini, tentu saja, benar bahwa pengalaman masa lalu mempengaruhi reaksi kita.

Jika Anda sejak kecil diasuh oleh pengasuh asal Hongaria, Anda telah belajar untuk mengasosiasikan bahasa mereka dengan kebaikan. Tetapi jika baru saat dewasa Anda bertemu orang dari Hungaria, Anda cenderung untuk curiga pada kebaikan dari mereka. Di sisi lain, jika saat anak anak Anda memiliki guru piano yang keras, menuntut, kasar yang berasal dari Hungaria, maka ketika mendengar orang berbicara dengan aksen tersebut akan bisa menimbulkan kecemasan di dalam diri Anda hari ini.

Sementara pengalaman masa lalu mempengaruhi persepsi kita sekarang, kita tidak harus dikendalikan oleh pengkondisian atau emosional kita. Kita bisa mengatasi pola-pola kebiasaan kita berpikir dan membuat pilihan baru dalam kehidupan. Sebuah ekspresi Vedic kuno menyatakan, Memanfaatkan kenangan secara bijak, tetapi tidak mengijinkan kenangan itu menguasai kita.

Keinginan adalah inti dari Emosi

Jika pengalaman masa lalu bukanlah keseluruhan cerita, kita harus melihat ke masa sekarang, yang berarti bahwa kita harus mendengarkan tubuh kita. Ingat, emosi adalah sensasi dalam tubuh berhubungan dengan pikiran kita. Perspektif tubuh kita, perasaan kenyamanan atau ketidaknyamanan adalah hal yang naluriah. Kita merasakan kenyamanan, kebahagiaan, dan kesenangan ketika keinginan kita terpenuhi. Dan sebaliknya kita merasa tertekan, sedih, dan sakit ketika kita tidak mendapatkan keinginan kita.

Semua emosi berasal dari keinginan

Ulangi pernyataan ini untuk diri sendiri seperti mantra sampai Anda memahami kedalaman sederhana wawasan ini. Bila Anda melakukannya, Anda akan memiliki alat penyembuhan yang penting: kemampuan untuk mengendalikan emosional Anda. Setiap kali Anda merasa tidak nyaman, dalam kesulitan, atau kesakitan emosional, Anda dapat mulai mengubah situasi Anda dengan menyadari bahwa Anda menderita karena Anda tidak mendapatkan sesuatu yang Anda inginkan.

Kita bisa mengamati prinsip-prinsip inti dalam tindakan emosional kita dengan mengamati anak-anak. Ketika seorang anak ingin dipegang tangannya oleh ibunya, dipegang membuatnya bahagia; tidak dipegang membuatnya sedih. Di sisi lain, ketika anak ingin bermain dengan teman-temannya, dipegang membuatnya menderita, sedangkan berlari bebas membawa kesenangan. Emosi ini berasal dari keinginan. Ketika keinginan kita terpenuhi, kita merasa nyaman. Ketika tidak terpenuhi, kita merasa tidak nyaman.

Jika Anda dapat menerima bahwa keinginan menentukan emosi, Anda siap untuk langkah berikutnya: mengakui dan mengkomunikasikan keinginan Anda secara lebih sadar. Anda akan mengalami pengendalian emosional lebih baik dengan penguasaan kemampuan Anda untuk berkomunikasi dengan jelas apa yang Anda inginkan dalam kehidupan. Ini adalah respon yang bisa dipelajari. Meskipun saat ini Anda bukan ahli di bidang ini, karena Anda telah belajar dari orang-orang yang tidak cakap.

Komunikasi Sadar untuk mengalami pengendalian emosional yang lebih baik tergantung dari penguasaan kemampuan Anda untuk berkomunikasi dengan jelas apa yang Anda inginkan dalam hidup ini. Semakin baik kita mengkomunikasikan keinginan kita, semakin besar kemungkinan kita untuk membuatnya terpenuhi dan semakin besar perbaikan emosional yang kita akan alami.

Prinsip utama dari komunikasi sadar adalah membuatnya semudah mungkin bagi orang lain untuk mengetahui keinginan Anda dengan meminta perilaku tertentu yang akan dipenuhinya. Saya mendorong Anda untuk menguasainya dengan mempraktekkan metode sederhana berikut ini.

Berikut ini adalah empat langkah:

  1. Setiap kali Anda merasa kecewa, sadari bahwa itu karena Anda memiliki keinginan yang belum terpenuhi.
  2. Identifikasi apa yang terjadi yang berbeda dari apa yang Anda harapkan.
  3. Identifikasi apa yang Anda inginkan yang tidak Anda dapatkan.
  4. Perhatikan perilaku, sespesifik mungkin.

Meskipun menggunakan proses ini tidak menjamin bahwa Anda akan selalu mendapatkan keinginan Anda, tetapi ini akan meningkatkan probabilitas bahwa Anda akan menghabiskan lebih banyak waktu dengan merasa nyaman dan hanya sedikit waktu berada dalam tekanan emosional.

Cinta bisa dilatih

Cinta adalah kemampuan yang bisa ditingkatkan dengan praktek. Semakin Anda secara sadar dapat mengidentifikasi dan mengkomunikasikan harapan Anda, semakin besar kemungkinan Anda untuk membuat hubungan yang lebih sehat dan berkembang. Oleh karena itu dengarkan kebijaksanaan dalam hati Anda dan ijinkan dia untuk membimbing Anda memperoleh ekspresi cinta yang lebih tinggi.

Sumber: Henkykuntartos Blog -Wellcome to my spiritual blog


TAGS


-

Author

Search

Recent Post